Sabtu, 15 Juni 2024 | Jam Digital
Home Ekonomi Politik Nasional Regional Hukum Lifestyle Internasional Sport Hiburan Travel Indeks
Follow Us ON :
 
Pimpin Upacara Harkitnas, Sekda Ajak Rayakan Kebangkitan Nasional Kedua Menuju Indonesia Emas
Selasa, 21-05-2024 - 08:47:04 WIB

TERKAIT:
   
 

PEKANBARU - Penjabat (Pj) Walikota Pekanbaru, Muflihun S.STP M.AP diwakili Sekretaris Daerah Sekda Kota (Sekdako) Pekanbaru, Indra Pomi Nasution pimpin upacara peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) Tahun 2024, Senin (20/5/2024).

Upacara Harkitnas yang dilaksanakan di lapangan upacara Komplek Perkantoran Tenayan Raya Senin pagi diikuti para Staf Ahli, Asisten, Kepala OPD, Kepala Bagian dilingkungan Sekretariat Daerah Kota Pekanbaru, Camat dan seluruh ASN maupun THL.

Sekdako Pekanbaru membacakan sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika RI, Budi Arie Setia, didalam upacara peringatan Harkitnas ke 116, dengan tema 'Kebangkitan Kedua Menuju Indonesia Emas'. Dalam sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika RI yang dibacakan Indra Pomi Nasution, mengajak elemen masyarakat merayakan Kebangkitan Nasional Kedua Menuju Indonesia Emas.

“Hari-hari ini kita dihadapkan pada suatu realitas yang terpampang terang yakni, kemajuan teknologi yang melesat cepat. Kita sudah memilih bukan hanya ikut-serta, tetapi lebih daripada itu, menjadi pemain penting agar dapat menggapai dunia," ucap Indra Pomi Nasution membacakan sambutan.

"Hari-hari ini hingga dua dekade ke depan merupakan momen krusial yang akan sangat menentukan langkah kita dalam mewujudkan itu semua. Refleksi atas pilihan tersebut bisa kita rujuk dengan “berkunjung kembali” kepada gagasan awal menjadikan dan membentuk Indonesia. Bagaimana sejarah telah membentuk kebangsaan kita. Sejarah diperlukan bukan karena sensasi politiknya. Juga bukan sebagai sumber keteladanan nilai semata-mata. Tetapi pada percakapan terus menerus tentang kemajuan, kemanusiaan dan kesejahteraan," sambungnya.

Lanjutnya, keteladanan tidak harus diikatkan pada masa lalu, namun dapat dikaitkan dengan masa depan, yaitu pada ide-ide yang membuka ruang imajinasi peradaban. Lebih dari seabad lalu, tepatnya pada 20 Mei 1908, lahir organisasi Boedi Oetomo, yang di masa itu telah menumbuhkan bibit bagi cita-cita mewujudkan kemerdekaan Indonesia.

Hari berdirinya Boedi Otomo inilah yang kelak menjadi simbol dari Hari Kebangkitan Nasional yang kita rayakan hari ini. Apa yang telah dirintis Boedi Otomo dilanjutkan oleh banyak organisasi lain yang muncul belakangan. Nasionalisme Jawa khas Boedi Oetomo diperluas menjadi nasionalisme yang mencakup keseluruhan orang-orang di Hindia Belanda.

Pendidikan yang hanya ditujukan pada priayi Jawa diperluas menjadi pendidikan untuk seluruh rakyat Bumiputera. Perjuangan memajukan kebudayaan Jawa diperluas menjadi perjuangan politik mengusir penjajahan Belanda. Perluasan dari cita-cita yang telah ditumbuhkan oleh Boedi Oetomo mencapai titik puncaknya pada proklamasi kemerdekaan.
Sebelum Boedi Oetomo, adalah Kartini, perempuan dari kota kecil Jepara, yang mengawali lahirnya gagasan kemerdekaan, kebebasan, kesetaraan, keadilan, persaudaraan dan kemajuan, melalui tulisan-tulisannya yang tersiar ke penjuru dunia. Dialah yang menggodok aspirasi-aspirasi kemajuan di Indonesia untuk pertama kali muncul sejak lebih dari seabad lalu.

Di tangannya kemajuan itu dirumuskan, diperinci, dan diperjuangkan, untuk kemudian menjadi milik seluruh bangsa Indonesia. Bagi Kartini, pendidikan merupakan jalan yang dapat menguak horizon dan peradaban baru bagi kaum Bumiputera.

Kartini merupakan pembaharu dalam menggagas sebuah imajinasi mengenai sebuah tatanan masyarakat yang merdeka, dan sebuah cita-cita ideal baru tentang bangsa yang lebih besar dibandingkan asal-usul sosialnya sendiri. Apa yang digagas Kartini telah jauh melampaui kisah hidupnya sendiri.

Ia telah memberikan inspirasi penting bagi sumbu-sumbu kecil, yakni para kaum muda “embrio bangsa”, yang perlahan menjadi nyala berkobar yang kemudian kita kenal sebagai pergerakan kebangkitan nasional.

Embrio Indonesia lahir dari kemajuan modern dan pencerahan, dari kaum muda berpendidikan yang tidak kehilangan identitas ke-Indonesiaannya. Embrio Indonesia lahir dari keragaman pikiran para “kaum muda” sebagai “embrio bangsa”.

Di tangan kaum muda terdidik inilah cita-cita kemerdekaan dan kebebasan dirumuskan dan diperjuangkan. Alam kemerdekaan hanya bisa dicapai jika manusia setara dan bebas. Manusia yang bebas dan setara hanya dimungkinkan jika manusia tersebut terpelajar dan berpendidikan. Dari merekalah semangat kebangkitan nasional lahir. Kebangkitan nasional adalah penanda lahirnya zaman baru. Pencetus cara berpikir baru. Semangat kebangkitan nasional merumuskan kemerdekaan sebagai wahana memperjuangkan kedaulatan dan kemuliaan manusia.

"Di hadapan kita telah terbentang potensi kekuatan yang siap merambah dunia. Bonus demografi menunjukkan bagaimana 60 persen penduduk Indonesia dalam dua dekade ini menjadi tenaga usia produktif yang siap mengembangkan inovasi-inovasi baru, bagi kemajuan teknologi dan pertumbuhan ekonomi," sebut Indra Pomi Nasution membacakan sambutan Menteri.
"Sebagaimana telah berkali-kali dinyatakan oleh Presiden Joko Widodo, peluang kita menjadi negara maju ada dalam 10 hingga 15 tahun ke depan dengan memaksimalkan bonus demografi. Presiden juga menekankan bagaimana di dalam sejarah peradaban negara-negara dan bangsa-bangsa, kesempatan itu hanya datang satu kali, oleh karenanya kita sama sekali tidak boleh keliru dalam memilih langkah," sambungnya.

Bonus demografi yang dimiliki Indonesia haruslah dikelola dengan kebijaksanaan. Salah satu yang berpeluang menjadi penopangnya adalah adopsi teknologi digital.

Tingkat penetrasi internet di Indonesia telah mencapai 79.5 persen dari total populasi. Ini diperkuat dengan potensi ekonomi digital ASEAN yang diperkirakan meroket hingga 1 Triliun USD pada Tahun 2030.(*)



 
Berita Lainnya :
  • Pimpin Upacara Harkitnas, Sekda Ajak Rayakan Kebangkitan Nasional Kedua Menuju Indonesia Emas
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Komitmen Pemko Pekanbaru Akselarasi Pengadaan Barang yang Bersih dan Transparan
    02 PPDB Online di Pekanbaru Harus Transparan dan Tanpa Calo
    03 KPU Pekanbaru Petakan 1.379 TPS untuk Pilkada
    04 Sempena Hari Jadi ke-240, Pemko Pekanbaru Pusatkan Goro di Masjid Al-Kautsar
    05 Kejagung Periksa Kasi Angkutan Laut dan Pelabuhan KSOP Pekanbaru
    06 Hasil Survei Terbaru Pilwako Pekanbaru, Agung Nugroho Tertinggi Disusul Muflihun
    07 Pj Walikota Pekanbaru Bertemu Komisioner KPU, Ini yang Bahas
    08 Perbaikan Gedung Rawat Inap RSUD Arifin Achmad Pekanbaru Bikin Pasien Menumpuk di IGD
    09 Pemko Ajak Masyarakat Bersihkan Rumah Ibadah hingga Pasar Tradisional
    10 Pemko Pekanbaru Raih Penghargaan Paritrana Award Pemprov Riau
    11 Pj Wali Kota Koordinasi dengan KPU Pekanbaru Terkait Kesiapan Pilkada Serentak 2024
    12 Disdik Perkirakan Tingkat Kelulusan SD dan SMP Negeri Capai 100 Persen
    13 Pj Walikota Pekanbaru: Netralitas ASN Itu Independensi
    14 Pj Walikota Pekanbaru Minta OPD Libatkan UMKM Siapkan Pangan Lokal
    15 Antisipasi PMK dan LSD, Distankan Periksa Lima Ribu Hewan Kurban di Pekanbaru
    16 Pemko Pekanbaru Siap Sukseskan Tahapan Pilkada Serentak 2024
    17 Pj Wali Kota Pekanbaru Ajak Semua Pihak Komitmen Menanggulangi Penyebaran TBC
    18 Pimpin Apel Upacara Bendera, Pj Wako: Evaluasi Kinerja dalam Rangka Perbaikan
    19 Pj Walikota Pekanbaru Terima Rekomendasi dari DPRD Terkait LKPj 2023
    20 Pemprov Riau Alokasikan Anggaran Rp1,5 T untuk Tekan Angka Kemiskinan
    21 Jelang Iduladha, Peternak Sapi di Pekanbaru Kebanjiran Pesanan
    22 Baliho Pj Gubri SF Hariyanto Bernuansa Calon Gubernur Muncul di Pekanbaru
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © sinarnews.co.id